Posted by : faqih nuzli Monday, October 21, 2013

PIRANTI MASUKAN (INPUT DEVICE)

Input device termasuk dalam kategori elemen perangkat keras (hardware), yang saling bekerja sama membentuk suatu kesatuan (Sistem). Jika salah satu komponen tidak berfungsi maka suatu sistem akan mengalami gangguan bahkan kerusakan.

A. Definisi Piranti Masukan (Input Device)
Secara Terminologi Peranti masukan (bahasa Inggris: input device), sedangkan menurut Etimologi, Piranti Masukan (Input Device) adalah semua periferal (perangkat keras komputer) yang digunakan untuk memberikan data dan sinyal kendali untuk suatu sistem pemrosesan informasi, misalnya komputer. Peranti masukan dapat dikelompokan berdasarkan beberapa hal diantaranya :
a. cara masukan, misalnya melalui gerak mekanis atau audio;
b. masukan diskret (tekanan tombol) atau kontinu (posisi tetikus); serta
c. derajat kebebasan gerakan, misalnya dua dimensi pada tetikus standar dan tiga dimensi pada navigator untuk aplikasi CAD.

B. Jenis-Jenis Piranti Masukan
Jenis peranti masukan utama antara lain adalah papan ketik, peranti penunjuk, Piranti pemindai, perangkat masukan Photo,serta perangkat masukan audio.

1. Papan Ketik

a) Keyboard
Berfungsi sebagai tempat pengetikan perintah dan masukan yang dapat dipakai mengubah huruf, angka, ataupun kode lain menjadi isyarat listrik yang dapat diproses komputer. Keyboard paling umum dipergunakan sebagai perangkat masukan dan merupakan perangkat yang paling lama dimanfaatkan setelah perkembangan komputer dengan masukan kartu plong (punch card). Keyboard merupakan perangkat masukan yang tidak terlalu banyak mengalami perubahan sejak diperkenalkan pertama kali. Secara garis besar sistem keyboard biasanya terdiri atas tombol-tombol pengetikan, angka, fungsi, dan kontrol.

http://biokom-pti.blogspot.com/2013/10/input-device.html

b) ATM (Automated Teller Machine)
Biasa disebut Anjungan Tunai Mandiri biasa digunakan dalam perbankan. Perangkat ini memungkinkan kita melakukan transaksi pengambilan uang tunai, pembayaran berbagai jenis tagihan, transfer uang.
ATM bekerja sebagai peranti I/O sekaligus. Sebagai perangkat masukan, ATM memungkinkan pemakai memasukan nomor PIN (Personal Identification Number), angka uang, dan hal-hal lain yang tersedia pada menu. Adapun sebagai perangkat keluaran, ATM memungkinkan pemakai (petugas bank) melihat perintah maupun kode dan angka yang diketikan pada perangkat masukan.

c) Point of Sale (POS)
Merupakan perangkat yang digunakan pada toko-toko untuk memasukan data pembelian. Biasanya perangkat ini selain berisi tombol seperti keyboard, lengkap dengan angka-angka, juga masih ditambah fasilitas yang memungkinkan untuk memproses kartu kredit atau fkartu debit.
Point Of Sale atau disingkat POS dapat diterjemahkan bebas menjadi sistem kasir, yaitu aktivitas yang ber-orientasi pada penjualan yang terjadi pada bidang usaha retail. Mengapa POS ini menjadi terlihat sangat penting? Hal ini semata-mata adalah karena POS merupakan terminal tempat uang diterima dari pelanggan ke toko retail. Bagi pemilik usaha, uang masuk adalah indikator yang paling mudah untuk mengukur pendapatan, yang disebut dengan OMZET.
POS juga menjadi penting karena seiring dengan berkembangnya usaha, sistem kasir akan dijalankan bukan oleh pemilik, namun oleh karyawan. Karena itu pemilik wajib tahu apa yang dikerjakan oleh kasir, dan berapa uang yang didapatkan secara tepat.
Karena itu, sistem POS atau kasir telah digantikan oleh sistem komputer kasir. Walaupun tahap implementasi awal terlihat lebih rumit, namun fitur yang disediakan jauh melebihi dari cash register.

2. Piranti Penunjuk

Peranti penunjuk (bahasa Inggris: pointing device) adalah peranti masukan (lebih spesifiknya, peranti antarmuka manusia) yang memungkinkan pengguna untuk memasukan data spasial (kontinu dan multidimensi) ke dalam suatu komputer. Sistem CAD dan antarmuka pengguna grafis (GUI) memungkinkan pengguna untuk mengendalikan dan memberikan data kepada komputer dengan menggunakan gestur fisik tunjuk, klik, dan seret misalnya dengan menggerakan tetikus di atas permukaan destop fisik dan mengaktifkan tombol pada tetikus tersebut. Gerakan peranti penunjuk akan diteruskan ke layar dengan bergeraknya penunjuk atau kursor serta berbagai perubahan visual lain.
Peranti penunjuk secara umum dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu yang berdasarkan gerakan objek dan yang berdasarkan sentuhan pada suatu permukaan. Contoh jenis pertama adalah tetikus dan bola jejak (trackball), sedangkan contoh jenis kedua adalah bantalan sentuh (touchpad), tablet grafis (graphics tablet), layar sentuh, dan tuas kontrol.

a. Mouse
Mouse adalah perangkat genggam kecil yang mendorong di atas permukaan horisontal. Sebuah mouse pointer bergerak grafis dengan menjadi meluncur di permukaan halus.
Mouse roller/bola konvensional menggunakan bola untuk membuat tindakan ini. Bola berada dalam kontak dengan dua lubang kecil yang ditetapkan di sudut kanan satu sama lain. Saat bola bergerak memutar poros tersebut, dan rotasi diukur oleh sensor di dalam mouse. Jarak dan arah dari sensor ini kemudian ditransmisikan ke komputer, dan komputer bergerak pointer grafis pada layar dengan mengikuti gerakan mouse.

b. Trackball
Trackball adalah perangkat penunjuk yang terdiri dari bola bertempat di soket yang mengandung sensor untuk mendeteksi rotasi bola sekitar dua sumbu, mirip dengan mouse terbalik. Sebagai pengguna gulungan bola dengan ibu jari, jari, atau telapak pointer di layar juga akan bergerak.
Tracker bola biasanya digunakan pada workstation CAD untuk kemudahan penggunaan, mana mungkin tidak ada ruang meja yang menggunakan mouse. Beberapa mampu terintegrasi ke sisi keyboard dan memiliki tombol dengan fungsi yang sama seperti tombol mouse. Ada juga trackball nirkabel yang menawarkan jangkauan yang lebih luas dari posisi ergonomis bagi pengguna.

c. Pointing Stick
Pointing Stick/Tongkat Penunjuk adalah inti tekanan kecil yang sensitif digunakan seperti joystick. Hal ini biasanya ditemukan pada laptop tertanam antara 'G', 'H', dan 'B'. Ini beroperasi dengan merasakan gaya yang diberikan oleh pengguna. Yang sesuai "mouse" tombol biasanya ditempatkan tepat di bawah spasi . Hal ini juga ditemukan pada mouse dan beberapa keyboard lainnya.

d. Touchpad/Trackpad
Touchpad atau Trackpad adalah permukaan datar yang dapat mendeteksi kontak jari. Ini adalah perangkat penunjuk stasioner yang biasanya digunakan pada laptop. Setidaknya satu tombol fisik biasanya dilengkapi dengan touchpad, namun pengguna juga dapat menghasilkan klik mouse dengan menekan pada pad.
Fitur lanjutan mencakup sensitivitas tekanan dan gerakan khusus seperti bergulir dengan menggerakan jari di sepanjang tepi. Touchpad atau Trackpad menggunakan grid dua lapisan elektroda untuk mengukur gerakan jari, satu lapisan memiliki strip elektroda vertikal yang menangani pergerakan vertikal, dan lapisan lainnya memiliki strip elektroda horisontal untuk menangani gerakan horisontal.

e. Touch Screen
Touchscreen adalah perangkat tertanam ke layar TV monitor, atau sistem LCD Monitor layar dari laptop komputer. Pengguna berinteraksi dengan perangkat dan atau menekan fisik item ditampilkan pada layar, baik dengan jari-jari atau beberapa alat bantu lainnya.
Beberapa teknologi dapat digunakan untuk mendeteksi sentuhan. Sentuh resistif dan kapasitif memiliki bahan konduktif tertanam dalam gelas dan mendeteksi posisi sentuhan dengan mengukur perubahan dalam arus listrik. Infrared pengendali proyek grid sinar inframerah dimasukan ke dalam bingkai yang mengelilingi layar monitor itu sendiri, dan mendeteksi dimana penyadapan objek balok.
Touchscreens modern dapat digunakan dalam hubungannya dengan stylus perangkat menunjuk, sementara mereka didukung oleh inframerah tidak memerlukan sentuhan fisik, tetapi hanya mengenali gerakan tangan dan jari dalam beberapa rentang jarak minimum dari layar real.

Touchscreens menjadi populer dengan pengenalan Palmtop komputer seperti yang dijual oleh Palm, Inc produsen hardware, beberapa kelas kisaran tinggi dari komputer laptop, ponsel smartphone seperti HTC atau Apple Inc iPhone , dan ketersediaan driver perangkat touchscreen standar kesistem operasi Symbian , Palm OS , Mac OS X , dan Microsoft Windows. (Pelajari lebih lanjut tentang Sistem oprasi)

f. Joystick
Joystick atau Tuas Kendali adalah alat masukan komputer yang berwujud tuas yang dapat bergerak ke segala arah. Alat ini dapat mentransmisikan arah sebesar dua atau tiga dimensi ke komputer. Alat ini umumnya digunakan sebagai pelengkap untuk memainkan permainan video yang dilengkapi lebih dari satu tombol.
Tuas kendali telah menjadi alat kontrol utama pada kokpit pesawat terbang, termasuk pesawat jet dan pesawat militer, baik sebagai tuas utama ataupun tuas di sisi-sisinya. Tuas kendali juga digunakan untuk mengontrol mesin seperti mesin derek, truk, kursi roda, kamera pengawas dan mesin pemotong rumput. Miniatur dari tuas kendali finger-operated telah diadopsi sebagai alat input untuk peralatan elektronik kecil seperti telepon seluler (ponsel).

g. Light Pen
Light pen adalah peranti masukan komputer dalam bentuk pena yang digunakan bersamaan dengan perangkat komputer CRT TV atau monitor. Hal ini memungkinkan pengguna menunjuk objek yang ditampilkan, atau menggambar pada layar, mirip dengan laya sentuh tetapi dengan keakurasian posisi lebih tinggi.

h. Digitizing Tablet
Graphic Tablet adalah perangkat keras peranti masukan komputer yang membolehkan pemakainya untuk menggambar dengan tangan dan memasukan gambar atau sketsa langsung ke komputer, layaknya menggambar di atas kertas menggunakan pensil.

Sebuah tablet grafis terdiri dari tablet digital dan sebuah kursor ataupun sebuah pena digital (pen). Tablet digital memiliki permukaan yang pipih sebagai alas gambar yang terdiri atas perlengkapan elektronik yang dapat mendeteksi gerakan kursor atau pena digital kemudian menerjemahkannya menjadi sinyal digital yang dikirim langsung ke komputer. Setiap titik atau gerakan pada tablet merepresentasikan titik atau gerakan pada layer monitor, inilah yang membedakannya dengan fungsi mouse yang tergantung pada letak kursor.

Hasil gambar tidak akan terlihat pada tablet itu sendiri, melainkan pada monitor komputer.Kursor (disebut juga puck) berfungsi layaknya mouse pada komputer, hanya saja kursor ini dapat memiliki sebanyak 16 tombol dan memiliki jendela dengan helai-helai rambut (crosshairs) di dalamnya sebagai tempat posisi ujung titik yang dituju. Sementara Pena digital (disebut juga stilus) mirip dengan pena, hanya saja tidak memakai tinta melainkan dilengkapi oleh ujung elektronik.

3. Piranti Pengambil Gambar Terformat

a. Bar Code Reader
Pembaca barcode (atau barcode scanner) adalah sebuah alat elektronik untuk membaca barcode. Seperti flatbed scanner, terdiri dari sumber cahaya, lensa dan sensor cahaya menerjemahkan impuls ke optik yang listrik.
Selain itu, hampir semua pembaca barcode berisi sirkuit decoder menganalisis gambar barcode data yang diberikan oleh sensor dan mengirim konten barcode untuk output port scanner.

4. Piranti Pengambil Gambar Tak Terformat

a. Image Scanner
Dalam komputasi, image scanner sering disingkat hanya scanner yaitu perangkat optikal yang berfungsi memindai gambar, teks tercetak, tulisan tangan, dan objek yang mengkonversinya menjadi citra digital.
Contoh umum ditemukan di kantor-kantor variasi desktop (atau flatbed) scanner dimana dokumen ditempatkan pada jendela kaca untuk pemindaian genggam scanner, di mana perangkat tersebut akan dipindahkan dengan tangan, telah berevolusi dari teks. Pemindaian "tongkat sihir" untuk 3D scanner yang digunakan untuk desain industri, reverse engineering, tes dan pengukuran, orthotics, game dan aplikasi lainnya. Scanner mekanis didorong yang bergerak dokumen biasanya digunakan untuk dokumen format besar, di mana sebuah desain flatbed akan tidak praktis.

Scanner modern biasanya menggunakan perangkat charge coupled (CCD) atau Contact Image Sensor (CIS) sebagai sensor gambar, sedangkan scanner drum yang lebih tua menggunakan photomultiplier tabung sebagai sensor gambar. Sebuah scanner rotary, digunakan untuk kecepatan tinggi pemindaian dokumen, merupakan jenis drum scanner, menggunakan CCD bukan photomultiplier. Jenis lain dari scanner adalah scanner planet, yang mengambil foto-foto buku dan dokumen, dan scanner 3D, untuk memproduksi model tiga dimensi obyek.

Kategori lain dari scanner adalah kamera digital scanner, yang didasarkan pada konsep reprografi kamera. Karena untuk meningkatkan resolusi dan fitur baru seperti anti-shake, kamera digital telah menjadi alternatif yang menarik untuk scanner biasa. Walaupun masih memiliki kelemahan dibandingkan dengan scanner tradisional (seperti distorsi, refleksi, bayangan, kontras rendah), kamera digital menawarkan keuntungan seperti kecepatan, portabilitas dan digitalisasi lembut dokumen tebal tanpa merusak buku. Teknologi pemindaian baru menggabungkan scanner 3D dengan kamera digital untuk membuat penuh warna, foto-realistis model 3D objek.
Di daerah penelitian biomedis, deteksi perangkat untuk mikro-array DNA disebut scanner juga. Scanner ini adalah sistem resolusi tinggi (sampai dengan 1 pM/pixel), mirip dengan mikroskop. Deteksi dilakukan melalui CCD atau photomultiplier tube (PMT).

b. Kamera Digital
Kamera digital adalah alat untuk membuat gambar dari obyek untuk selanjutnya dibiaskan melalui lensa kepada sensor CCD (ada juga yang menggunakan sensor CMOS) yang hasilnya kemudian direkam dalam format digital ke dalam media simpan digital.
Karena hasilnya disimpan secara digital maka hasil rekam gambar ini harus diolah menggunakan pengolah digital pula semacam komputer atau mesin cetak yang daat membaca media simpan digital tersebut.
Kemudahan dari kamera digital adalah hasil gambar yang dengan cepat diketahui hasilnya secara instan, kemudahan memindahkan hasil (transfer), dan penyuntingan warna, ketajaman, kecerahan dan ukuran yang dapat dilakukan dengan relatif lebih mudah daripada kamera manual.

c. Fingerprint Reader
Pengenalan sidik jari atau otentikasi sidik jari mengacu pada otomatis metode verifikasi pertandingan antara dua manusia sidik jari.
Sidik jari adalah salah satu dari banyak bentuk biometrik digunakan untuk mengidentifikasi individu dan memverifikasi identitas.

5. Perangkat Masukan Suara

a. Mikrofon
Mikrofon (bahasa Inggris: microphone) adalah suatu jenis transduser yang mengubah energi-energi akustik (gelombang suara) menjadi sinyal listrik. Mikrofon merupakan salah satu alat untuk membantu komunikasi manusia. Mikrofon dipakai pada banyak alat seperti telepon, alat perekam, alat bantu dengar, dan pengudaraan radio serta televisi.
Istilah mikrofon berasal dari bahasa Yunani mikros yang berarti kecil dan fon yang berarti suara atau bunyi. Istilah ini awalnya mengacu kepada alat bantu dengar untuk suara berintensitas rendah. Penemuan mikrofon sangat penting pada masa awal perkembangan telepon. Pada awal penemuannya, mikrofon digunakan pada telepon, kemudian seiring berkembangnya waktu, mikrofon digunakan dalam pemancar radio hingga ke berbagai penggunaan lainnya. Penemuan mikrofon praktis sangat penting pada masa awal perkembangan telepon. Beberapa penemu telah membuat mikrofon primitif sebelum Alexander Graham Bell.
Pada tahun 1827, Sir Charles Wheatstone telah mengembangkan mikrofon. Ia merupakan orang pertama yang membuat “mikrofon frasa". Selanjutnya, pada tahun 1876, Emile Berliner menciptakan mikrofon pertama yang digunakan sebagai pemancar suara telepon. Mikrofon praktis komersial pertama adalah mikrofon karbon yang ditemukan pada bulan Oktober 1876 olehThomas Alfa Edison. Pada tahun 1878, David Edward Hughes juga mengambil andil dalam perkembangan mikrofon karbon. Mikrofon karbon tersebut mengalami perkembangan hingga tahun 1920-an.

James West dan Gerhard Sessler juga memainkan peranan yang besar dalam perkembangan mikrofon. Mereka mempatenkan temuan mereka yaitu mikrofon elektrik pada tahun 1964. Pada waktu itu, mikrofon tersebut menawarkan sesuatu yang tidak dimiliki oleh mikrofon sebelumnya, yaitu harga rendah, sehingga dapat dijangkau oleh seluruh konsumen. Bagian lain dalam sejarah perkembangan mikrofon ialah revolusionalisasi mikrofon dalam industri dimana memungkinkan masyarakat umum untuk mendapatkannya. Hampir satu juta mikrofon diproduksi tiap tahunnya. Lalu pada tahun 1970-an, mikrofon dinamik dan mikrofon kondenser mulai dikembangkan. Mikrofon ini memiliki tingkat kesensitifan yang tinggi. Oleh karena itu, hingga saat ini mikrofon tersebut digunakan dalam dunia penyiaran.

b. Automatic Speech Recognition (ASR)
Dalam ilmu komputer, speech recognition (SR) adalah terjemahan dari kata-kata yang diucapkan menjadi teks. Hal ini juga dikenal sebagai "pengenalan suara otomatis", "ASR", "komputer pengenalan suara", "pidato ke teks", atau hanya "STT". Beberapa sistem SR menggunakan "pelatihan" di mana seorang pembicara individu membaca bagian teks ke dalam sistem SR. Sistem ini menganalisis suara tertentu orang tersebut dan menggunakannya untuk fine tune pengakuan pidato orang tersebut, sehingga transkripsi lebih akurat. Sistem yang tidak menggunakan pelatihan disebut "Speaker Independen" sistem. Sistem yang menggunakan pelatihan disebut "Speaker Dependent" sistem.

Penggunaan aplikasi termasuk antarmuka pengguna suara seperti panggilan suara (misalnya, "Call home"), pencarian (misalnya, menemukan informasi selebriti), entri datasederhana (misalnya, memasukan nomor kartu kredit), persiapan dokumen terstruktur (misalnya, sebuah laporan radiologi), pidato-untuk-pengolahan teks (misalnya, pengolah kata atau email ), dan pesawat (biasanya disebut Masukan Suara Langsung ).

c. Headset
Headset adalah gabungan antara headphone dan mikrofon. Alat ini biasanya digunakan untuk mendengarkan suara dan berbicara dengan perangkat komunikasi atau komputer, misalnya untuk VoIP. Teknologi headset sudah merambah ke dunia komunikasi, khususnya teknologi telepon selular.

d. Sensor
Sensor adalah sesuatu yang digunakan untuk mendeteksi adanya perubahan lingkungan fisik atau kimia. Variabel keluaran dari sensor yang diubah menjadi besaran listrik disebut Transduser.
Pada saat ini, sensor tersebut telah dibuat dengan ukuran sangat kecil dengan orde nanometer. Ukuran yang sangat kecil ini sangat memudahkan pemakaian dan menghemat energi.

Selain Input device, Komponen yang membentuk suatu sistem yang dalam hal ini mengacu pada komputer adalah output device atau piranti keluaran. Anda dapat mempelajari lebih dalam pada postingan Output device.


Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

BIOKOM-pti Powered by Blogger - Blognya: biokom-pti